RSS

Surat Dari Padang (Baca Humor)

25 Feb

(Berikut ini juga salah satu track yang terdapat dalam album ‘ Yang Muda Yang Bercanda II – 1980’, dimana dalam album tersebut berisi lagu-lagu humor yang antara lain dibawakan Iwan Fals sebelum dia terkenal dan baca humor yang semuanya tampil dalam format live. Isi teks dibawah ini disalin persis seperti yang ada didalam rekaman aslinya dan tidak ditambah maupun dikurangi satupun. Apabila ada kata-kata yang tidak berkenan kami mohon maaf. Pengelola site ini tidak memiliki maksud apapun, hanya sekedar berbagi kepada kawan-kawan penggemar Iwan Fals, terima kasih. Selamat membaca dan selamat ngakak…!)
Surat Dari Padang (Baca Humor)
Oleh : Otong Lenon ( Album Yang Muda Yang Bercanda II 1980 )

Padang, 10 Januari 1980

Menjumpai ananda Otong si Malin Rancakbana di Jakarta

Ananda tercinta,
Mudah-mudahan kau sehat-sehat ditemui surat bapak ini, yang bapak kirim via pos dengan perangko kilat khusus tiga ratus lima puluh rupiah. Lebih mahal dari perangko kilat menyambar. Tapi nggak papa, bapak baru terima gaji ke-empat belas.

Demi kesehatanmu bapak anjurkan rajin-rajinlah push up di ‘steambath’. Tapi jangan terlalu sering, cukup tiga kali seminggu. Kalau terlalu sering nanti kamu bisa terserang kanker dengkul. Sayangilah dengkulmu selagi muda sebab dengkul adalah modal utama untuk bisnis.

Mudah-mudahan pula sampai saat ini kau masih tetap anak bapak. Kalau kau sudah tidak mengakui lagi, yah itupun masih wajar. Sebab konstruksi tubuhmu itu dulunya dikerjakan oleh teman bapak yang sekantor. Kau jangan berkecil hati, walau dirimu itu hasil karya orang lain, toh masih bapak yang meng-editnya.

Bukan berarti bapak tidak mau mengerjakannya. Kau kan tahu sendiri, bapak orangnya boros. Daripada bahan baku habis bangunan tidak selesai, kan lebih baik diupahin sama orang lain. Ini juga berarti pemerataan kesempatan kerja.

Oh iya, membaca suratmu yang terakhir kemarin, bapak juga merasa bangga. Rupanya kau sudah mulai berdiri diatas kaki sendiri. Berarti setelah lima tahun kuliah kau sudah tahu apa fungsinya kaki. Mudah-mudahan setelah dapat sarjana nanti, kau akan tahu apa fungsinya tangan, hidung, bibir, paha dan selah-selahnya.

Nah, oleh sebab itu kiriman bapak tiga juta setiap bulan sekarang bapak stop dulu. Sebagai gantinya bapak kirimkan tiga rim kertas folio yang berisi tanda tangan bapak. Nah gunakanlah untuk kesejahteraanmu.

Jangan malu-malu nak, ‘acuh bae-bae’ saja dengan omongan orang lain. Kan ada pepatah mengatakan “Anjing menggonggong si kafir tetap berlalu”. Nah, anggap saja orang-orang yang ngomong itu anjing dan kamu sebagai si kafirnya.

Bukan berarti bapak menyuruh kamu jadi kafiran. Pada zaman merdeka ini kau juga boleh pilih diantara dua itu, mau jadi anjing atau mau jadi kafir.

Menurut bapak lebih baik jadi si kafir. Sebab kalau jadi anjing, nanti kau diculik mereka-mereka itu. Jangan kau lewat-lewat Grogol bahaya kau nanti, bisa-bisa kau disate sama mereka-mereka itu.

Minggu kemarin juga kami di kampung melihat fotomu dan kawan-kawanmu terpampang disebuah koran. Kalian sedang duduk-duduk di teras gedung DPR. Kami kira kau pindah indekos kesana.

Tahu-tahunya kau ikut-ikut begituan ya, nakal kamu ya. Hati-hati nak nanti kamu ketangkep. Belajar saja biar cepat dapat titel, manut-manut saja nak dengan segala peraturan.

Nanti setelah tamat kuliah cari kedudukan cari harta yang banyak. Jangan pilih-pilih haram atau halal nanti kamu nggak kebagian. Sekarang ini saja yang haram tinggal sedikit, apalagi yang halal. Camkan ya nasehat bapak ini.

Sudah cukup disini, akhir kata bapak ucapkan amit-amit jabang bayi.

Sekian bapakmu
Si Malin Kundang

Nb:
Jangan gelisah tentang bapak digosipkan dengan seorang peragawati itu. Semua itu memang benar bapak akan kawin dengan dia. Beruntunglah kamu dapat ibu cakep, entar kan bisa gantian. Jangan percaya tentang dongeng ibu tiri nak. Sekejam-kejam ibu tiri masih lebih kejam ibu kota.
(Komentar pengelola : Teks diatas dibacakan sekitar 27 tahun yang lalu. Kalau kita amati kondisi seperti yang diceritakan diatas ternyata masih banyak terjadi di masa sekarang. Setelah puluhan tahun ternyata kondisi semacam itu tidak banyak berubah)

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 25, 2012 in Biografi

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: